Belajar Alkitab Bersama
Would you like to react to this message? Create an account in a few clicks or log in to continue.

Go down
avatar
Admin
Jumlah posting : 44
Join date : 17.03.20
Lihat profil userhttp://belajaralkitabbersam.forumotion.me

Aku Tidak Lagi Melewatkan Kebaktian Setelah Memahami Tipu Daya Iblis Empty Aku Tidak Lagi Melewatkan Kebaktian Setelah Memahami Tipu Daya Iblis

Thu Mar 26, 2020 6:08 pm
Oleh Xiuhan, Thailand

Catatan Editor: Kebaktian memberikan kesempatan terbaik untuk mendekat kepada Tuhan dan memperoleh kebenaran, tetapi kita, sebagai orang Kristen, sering kali diganggu oleh orang, peristiwa, dan hal di sekitar kita, yang mencegah kita menghadiri kebaktian secara teratur dan menyebabkan kita kehilangan hubungan normal kita dengan Tuhan. Hal-hal ini tampaknya terjadi secara kebetulan saja, tetapi apa yang tersembunyi di balik semua itu? Bagaimana tepatnya kita harus menghadapi orang-orang, peristiwa-peristiwa, dan hal-hal ini sehingga mereka tidak mengganggu kehadiran kita di kebaktian?

Aku seorang Kristen. Pada awal 2017, secara kebetulan aku mengenal beberapa saudara-saudari, dan dengan membaca firman Tuhan dan menghadiri kebaktian bersama mereka, aku menemukan bahwa Tuhan telah datang kembali, dan sedang mengungkapkan banyak kebenaran dan melakukan pekerjaan-Nya untuk menghakimi dan menyucikan umat manusia. Biasanya, setiap kali punya waktu, aku akan berkumpul dengan saudara-saudariku dan melakukan persekutuan firman Tuhan. Oleh karena aku sangat sombong dan mementingkan diri sendiri, aku akan sangat jarang terbuka dengan saudara-saudariku jika mempunyai kesulitan atau jika ada sesuatu dalam firman Tuhan yang tidak aku pahami, karena aku selalu takut kalau mereka akan menertawakanku. Saudara-saudariku kemudian bersekutu denganku tentang bagaimana Tuhan mengasihi mereka yang murni, terbuka, dan jujur, sehingga aku mulai berlatih menjadi orang jujur. Saat berada di kebaktian, aku akan terbuka dengan saudara-saudariku dan memberi tahu mereka tentang kesulitan apa pun yang aku alami, dan kami akan mencari kebenaran untuk menyelesaikannya. Setelah beberapa waktu berlalu, aku mulai merasa semakin terbebaskan, hatiku dipenuhi dengan sukacita, dan aku semakin menikmati kebaktian bersama saudara-saudariku.

Kemudian, aku mulai bekerja di sebuah kedai kopi. Pekerjaan ini lebih santai, aku tidak harus bekerja berjam-jam, dan aku menemukan lebih banyak waktu untuk menghadiri kebaktian dengan saudara-saudariku. Aku merasa bahwa Tuhan begitu baik kepadaku! Namun, tak lama kemudian, aku menghadapi beberapa masalah yang mencegahku menghadiri kebaktian secara teratur …


Aku Tidak Lagi Melewatkan Kebaktian Setelah Memahami Tipu Daya Iblis Menceg10
Suatu hari, sebuah kebaktian baru saja akan dimulai ketika manajer di tempat kerjaku tiba-tiba mengirimiku pesan di LINE yang mengatakan bahwa ada sesuatu yang terjadi pada salah satu rekanku dan bahwa mereka harus mengambil cuti. Dia bertanya apakah aku bisa menggantinya. Melihat pesan itu, aku merasa sedikit tidak nyaman: Jika aku mengganti rekanku, aku tidak akan bisa menghadiri kebaktian ini dan aku akan melewatkan pemahaman tentang beberapa kebenaran. Terlebih lagi, aku sudah setuju untuk menghadiri kebaktian pada saat ini dengan saudara-saudariku. Jika aku tidak pergi, akankah mereka berpikir bahwa aku melanggar janjiku? Namun kemudian, aku berpikir bahwa ini adalah urusan pada menit terakhir yang tidak dapat diprediksi oleh siapa pun, jadi aku memberi tahu manajer bahwa aku bersedia menggantikan rekanku. Meskipun sedang bekerja, setiap kali aku memikirkan fakta bahwa aku tidak menghadiri kebaktian, aku akan merasa seperti berutang permintaan maaf kepada mereka dan aku mencela diriku sendiri. Malam itu, saat aku daring, aku memberi tahu salah satu saudari tentang apa yang terjadi pada hari itu dan meminta maaf kepadanya. Saudari itu berkata jangan khawatir, dan kami mengatur waktu untuk kebaktian berikutnya.

Hari kebaktian kami berikutnya tiba dan, setelah sarapan, dengan ceria aku menantikan kebaktian tersebut. Melihat bahwa masih ada waktu sebelum kebaktian itu akan dimulai, aku pergi bekerja untuk membantu rekan-rekanku sementara waktu. Saat itu, pemilik kedai kopi tiba-tiba masuk. Aku memandangnya terkejut dan berpikir: "Aku sudah bekerja di sini selama dua bulan dan belum pernah melihatnya masuk ke toko. Kenapa dia datang hari ini, tiba-tiba?" Melihatku, pemilik itu berkata, "Ying, kamu belum lama bekerja di sini dan belum terbiasa dengan cara menyeduh kopi. Jika kamu bekerja setiap hari dalam seminggu, kamu tidak hanya dapat belajar cara menyeduh kopi, tetapi kamu juga akan mendapatkan lebih banyak uang—bukankah kemudian kamu akan mendapatkan yang terbaik dari keduanya? Pergilah ganti pakaian kerjamu dan mulailah bekerja! Aku akan menghitung upahmu." Mendengar dia mengatakan ini, sebagian dariku merasa bahagia. "Ya," pikirku, "jika aku bekerja lembur satu hari maka aku akan menghasilkan lebih banyak uang." Tetapi kemudian aku berpikir: "Tetapi kemudian aku tidak akan punya waktu untuk menghadiri kebaktian dengan saudara-saudariku. Akan tetapi, apa yang akan dipikirkan oleh pemilik jika aku menolak tawarannya? Apakah dia akan berpikir bahwa, sebagai seorang pemula, aku tidak menghormatinya karena telah menolak tawarannya pada pertemuan pertama kami?" Aku berpikir keras sebentar, dan pada akhirnya, aku memutuskan untuk menerima tawarannya.

Setelah meninggalkan kebaktian lagi, aku benar-benar merasa seperti melanggar janji dan terlalu malu untuk menghadapi saudara-saudariku. Oleh karena itu, aku memilih untuk menghindari mereka dan memutuskan semua kontak dengan mereka. Seiring waktu, aku berangsur-angsur semakin menjauh dari Tuhan. Untuk menyesuaikan diri dengan tren sosial, aku mulai minum alkohol dan menghabiskan waktu pada penampilanku dan menggunakan riasan. Saat bosan, aku akan menonton saluran mode, menonton opera sabun Thailand dan memainkan permainan komputer, dan lain-lain. Namun, hatiku terasa sangat hampa, dan aku sering kali kehilangan kesabaran. Melihat diriku hidup tanpa kemiripan dengan seorang Kristen, aku merasa sangat bersalah. Aku kemudian berpikir bahwa hanya Tuhan yang bisa mengubah manusia, dan aku ingin bergabung kembali dengan saudara-saudariku dalam menghadiri kebaktian dan persekutuan dengan firman Tuhan. Namun, ketika aku memikirkan bagaimana aku telah dua kali tidak jadi menghadiri kebaktian, aku tidak bisa mengalahkan rasa maluku, dan aku tidak memiliki keberanian untuk berhubungan dengan mereka.

Sebulan kemudian, tanpa sadar aku masuk ke Facebook. Setelah daring, aku melihat seorang saudari mengirimiku pesan yang menanyakan apakah aku tidak menghadiri kebaktian karena dia melakukan sesuatu yang salah, dan aku merasa semakin bersalah. Aku memikirkan bagaimana saudara-saudari selalu begitu peduli tentangku dan bagaimana mereka dengan sabar selalu bersekutu tentang kebenaran denganku. Mereka tidak melakukan kesalahan apa pun; akulah yang sengaja menghindari mereka dan membuat saudari ini berpikir bahwa ada kesalahan yang telah dia lakukan. Sambil memikirkan hal ini, aku menjelaskan alasanku tidak menghadiri kebaktian kepada saudari itu. Dia menyuruhku agar tidak perlu merasa sedih tentang hal itu, dan dia mendorongku untuk menghadiri kebaktian secara daring. Aku melihat bahwa Tuhan membantuku melalui saudari ini dan aku merasa sangat tersentuh, lalu sekali lagi aku mulai menghadiri kebaktian dengan saudara-saudariku.

Aku Tidak Lagi Melewatkan Kebaktian Setelah Memahami Tipu Daya Iblis Kebakt10

Kebaktian onlinePada sebuah kebaktian, saudari itu mengirimiku firman Tuhan: "Dalam setiap tahap pekerjaan yang Tuhan lakukan di dalam diri orang, dari luar pekerjaan itu terlihat seperti interaksi antara orang-orang, seolah-olah lahir karena pengaturan manusia, atau muncul dari campur tangan manusia. Namun, di balik layar, setiap tahap pekerjaan, dan semua yang terjadi, adalah pertaruhan yang Iblis buat di hadapan Tuhan, dan orang-orang harus berdiri teguh dalam kesaksian mereka bagi Tuhan. Misalnya, ketika Ayub diuji: Di balik layar, Iblis bertaruh dengan Tuhan, dan yang terjadi kepada Ayub adalah perbuatan manusia, dan campur tangan manusia. Di balik setiap tahap yang Tuhan lakukan di dalam dirimu, terdapat pertaruhan antara Iblis dengan Tuhan—di balik semua itu ada pertempuran." Dia kemudian memberikan persekutuan, dengan mengatakan, "Seperti yang dapat kita lihat dari firman Tuhan, orang, peristiwa, dan hal-hal yang kita jumpai setiap hari tampak di luar seperti orang-orang yang berinteraksi satu sama lain. Namun, dalam dunia roh, Iblis-lah yang sedang mengganggu kita dan bertaruh dengan Tuhan, dan kita harus berdiri teguh dalam kesaksian kita. Seperti halnya cobaan yang dihadapi Ayub, misalnya. Semua kekayaannya diambil darinya hanya dalam waktu satu malam. Dari luar, seolah-olah semuanya telah dicuri oleh pencuri, tetapi pada kenyataannya ini adalah pencobaan Iblis, dan ketika Ayub berdiri teguh dalam kesaksiannya, Iblis malu dan melarikan diri. Iblis tahu bahwa dengan menghadiri kebaktian, kita kemudian dapat memahami semakin banyak kebenaran. Tetapi Iblis tidak ingin kita mendapatkan kebenaran dan meraih keselamatan akhir dari Tuhan, dan karena itu selalu berusaha untuk mengganggu kita melalui orang, peristiwa, dan hal-hal di sekitar kita, sehingga kita menjadi jauh dari Tuhan dan hidup dirugikan oleh Iblis. Baru-baru ini, kamu telah diminta oleh manajermu untuk mengganti seorang rekan dan pemilik kedai kopi itu telah memintamu untuk bekerja lembur. Dari luar, tampaknya seolah-olah orang membutuhkan sesuatu darimu, tetapi sebenarnya secara diam-diam Iblis-lah yang menyebabkan gangguan itu. Iblis menggunakan pekerjaan untuk menghabiskan waktu yang seharusnya dihabiskan untuk menghadiri kebaktian, untuk mencegahmu datang ke hadapan Tuhan dan untuk menghancurkan hubungan normalmu dengan Tuhan. Hal ini kemudian menyebabkanmu semakin jauh dari Tuhan dan kamu menjadi semakin buruk, sampai akhirnya kamu hidup dalam kegelapan. Oleh karena itu kita harus memahami tipu daya Iblis, bertekun untuk menghadiri kebaktian dengan saudara-saudari dan melakukan persekutuan firman Tuhan, karena hanya dengan melakukan hal-hal ini kita dapat mempertahankan hubungan yang normal dengan Tuhan dan menempuh jalan menuju keselamatan."

Seorang saudara kemudian mengirimkan sebuah bagian dari Khotbah dan Persekutuan tentang Jalan Masuk Kehidupan: "Rancangan tipu daya yang dilakukan oleh Iblis merujuk terutama pada semua jenis ujian yang orang hadapi setiap hari, termasuk segala macam pikiran jahat yang mereka hasilkan sendiri di dalam hati dan watak mereka. Ketika Petrus dihadapkan dengan hal-hal seperti itu, dia berdoa kepada Tuhan, mencari firman Tuhan, dan mencari pencerahan dan penerangan dari Roh Kudus. Mungkin butuh waktu berhari-hari untuk mencari dan beberapa kali persekutuan sebelum dia memahami maksud Tuhan, kehendak Tuhan. Dengan cara ini, dia mencapai hasil dalam memahami Tuhan dan pada saat yang sama melihat jelas rancangan tipu daya Iblis juga." Saudara itu kemudian memberikan persekutuan, dengan mengatakan, "Selain menggunakan orang-orang, peristiwa, dan hal-hal di sekitar kita untuk menghentikan kita mendekat kepada Tuhan, Iblis juga menggunakan pikiran dan gagasan kita yang salah, seperti 'Jika aku tidak bekerja lembur, apakah manajer liniku akan berpikir aku tidak menghormatinya?' 'Aku bisa menghasilkan lebih banyak uang jika bekerja lembur,' dan 'Karena aku melewatkan dua kebaktian, apakah saudara-saudariku akan mengatakan aku tidak menepati janjiku?' dan lain-lain. Iblis menggunakan pemikiran dan gagasan ini untuk mengganggumu, membuatmu menyerah menghadiri kebaktian demi melindungi kesombongan dan harga dirimu sendiri, dan demi menghasilkan sedikit uang tambahan, sedemikian rupa sehingga kamu bahkan menghindari saudara-saudari. Singkatnya, segala perilaku, pemikiran, atau gagasan yang membuat kita tergelincir kembali dan menjadi negatif, atau yang membuat kita semakin jauh dari Tuhan, berasal dari Iblis. Ketika kita menghadapi masalah, kita harus meniru Petrus dan lebih banyak berdoa kepada Tuhan, mencari kehendak Tuhan, belajar cara membedakan pikiran dan gagasan mana yang berasal dari Tuhan dan mana yang berasal dari gangguan Iblis, dan menghindari terperangkap oleh tipu daya Iblis."

Baru setelah persekutuan yang diberikan oleh saudara-saudariku, aku mengetahui bahwa Iblis ada di mana-mana: Ia menggunakan uang untuk merayuku dan untuk menghentikanku menghadiri kebaktian dan mendekat kepada Tuhan, dan ia memasukkan gagasan-gagasan di kepalaku untuk membuatku berpikir bahwa aku tidak dapat dipercaya, dan bahwa aku terlalu malu untuk bertemu saudara-saudariku, dengan demikian menghindari kebaktian. Dengan cara itu, aku akan semakin jauh dari Tuhan dan akan menjadi semakin buruk. Terima kasih kepada Tuhan karena telah mengatur situasi yang memungkinkanku datang di hadapan Tuhan sekali lagi, dan karena telah menggunakan persekutuan yang diberikan oleh saudara-saudari untuk memungkinkan aku memahami kebenaran dan memahami tipu daya Setan. Sejak saat itu, aku memutuskan, aku akan mendekat kepada Tuhan dan lebih banyak berdoa kepada-Nya, menjalin hubungan yang normal dengan-Nya, belajar cara melihat sesuatu dari perspektif dunia roh, dan tidak tenggelam dalam pencobaan Iblis. Setelah itu, aku akan membaca firman Tuhan dan menyanyikan lagu-lagu pujian setiap kali aku punya waktu, aku mempertahankan hubungan yang normal dengan Tuhan dan keadaanku berangsur-angsur kembali normal.


Aku Tidak Lagi Melewatkan Kebaktian Setelah Memahami Tipu Daya Iblis Wanita10

wanita Kristen sukacitaSuatu hari, seorang saudari dan aku mengatur untuk menghadiri kebaktian pada malam hari. Tanpa diduga, manajer di tempat kerja tiba-tiba datang ke kedai kopi dan berkata kepadaku: "Ying, kopi kita telah memenangkan peringkat kedua dalam sebuah kompetisi di provinsi lain. Bos telah mengundang semua orang malam ini untuk pergi menikmati hotpot dan merayakannya. Apakah kamu mau pergi?" Aku memikirkan kebaktian malam itu. Padahal sebelumnya aku kehilangan kesaksianku karena keserakahanku pada uang dan karena aku ingin melindungi kesombongan dan harga diriku, hari ini sekali lagi aku menghadapi pencobaan, dan aku ingin menjalankan kebenaran dan memuaskan Tuhan, jadi aku menolak undangan itu.

Suatu hari, beberapa minggu kemudian, karena aku tidak memahami beberapa kebenaran yang aku baca pagi itu, aku berencana meminta saudara-saudariku untuk memberiku persekutuan tentangnya pada kebaktian kami malam itu. Namun, ketika sudah sore, manajer tiba-tiba berkata: "Istri bos telah mengundang semua orang keluar malam ini untuk menikmati hotpot, jadi kita akan tutup satu jam lebih awal hari ini." Semua orang dengan gembira berkata: "Bagus sekali!" Aku berpikir: "Aku ada kebaktian malam ini, jadi aku akan memberi tahu mereka bahwa aku tidak bisa pergi untuk menikmati hotpot." Sebelum aku punya kesempatan untuk berbicara, seorang rekan berkata kepadaku: "Ying, kamu tidak bisa menolak pergi seperti yang kamu lakukan kali terakhir. Kali ini, kamu harus pergi! Beri tahu saudari gerejamu bahwa kamu ada sesuatu malam ini. Melewatkan satu kebaktian bukanlah masalah besar!" Mendengar rekanku berbicara, hatiku agak goyah, dan aku bertanya-tanya apa yang akan mereka pikirkan tentang aku jika semua orang pergi untuk menikmati hotpot, dan aku tidak. Apakah mereka akan berprasangka terhadapku dan menganggapku antisosial? Jika mereka kemudian mengucilkanku, bagaimana aku bisa bergaul dengan mereka pada masa depan? Jadi, aku memutuskan sebaiknya pergi bersama mereka sekali ini saja.

Maka dari itu, aku meninggalkan kebaktianku. Aku merasa sangat bersalah karena tidak berdiri teguh dalam kesaksianku, dan aku tidak merasa ingin makan hotpot apa pun. Setelah tiba di rumah, aku terus merasa tidak nyaman dan bersalah. Aku berdoa kepada Tuhan, berkata: "Ya Tuhan! Menghadapi keputusan ini, aku sekali lagi memilih meninggalkan kebaktianku. Aku merasa sangat tertekan dan meminta-Mu untuk menerangiku dan memperkenankanku untuk memahami kehendak-Mu." Setelah menenangkan hati, aku memikirkan semua yang telah terjadi selama dua minggu terakhir. Mengapa kedua undangan untuk pergi menikmati hotpot itu terjadi bertepatan dengan waktu kebaktian gerejaku? Saat itulah, aku teringat persekutuan yang telah saudara-saudariku berikan sebelumnya tentang bagaimana segala sesuatu tampak dari luar sebagai pengaturan manusia, padahal sebenarnya ada pertempuran di dunia roh yang sedang berkecamuk di balik layar. Aku akhirnya menyadari bahwa tipu daya Iblis diam-diam tersembunyi di balik peristiwa ini. Iblis tahu bahwa aku sangat mementingkan diri sendiri dan selalu khawatir tentang apa yang orang lain pikirkan tentang diriku dan khawatir bahwa rekan kerjaku akan mengecualikanku. Oleh karena itu Iblis menggunakan kelemahanku untuk menyerangku, membuatku mengikuti dagingku dan mengkhianati Tuhan. Tanpa kebenaran, aku tidak punya cara untuk melihat segala hal dari perspektif dunia roh, dan karena itu aku terjebak dalam tipu daya Iblis, dan aku bahkan menyerah menghadiri kebaktian demi menjaga hubunganku dengan rekan kerjaku.

Setelah itu, aku membaca sebuah bagian dari firman Tuhan yang menyatakan: "Jika engkau tidak memiliki hubungan yang benar dengan Tuhan, tidak peduli apa pun yang engkau lakukan untuk mempertahankan hubunganmu dengan orang lain, sekeras apa pun engkau bekerja, atau sebanyak apa pun energi yang engkau kerahkan, ini masih sekadar bagian dari falsafah hidup manusia saja. Engkau mempertahankan posisimu di tengah khalayak melalui perspektif dan falsafah manusia sehingga mereka akan memujimu. Engkau tidak membangun hubungan yang benar dengan orang lain sesuai dengan firman Tuhan. Jika engkau tidak memusatkan perhatian pada hubunganmu dengan orang lain, tetapi lebih mempertahankan hubungan yang tepat dengan Tuhan, jika engkau bersedia memberi hatimu kepada Tuhan dan belajar mematuhi-Nya, secara sangat alami, engkau akan memiliki hubungan yang benar dengan semua orang." Firman Tuhan memampukan aku untuk memahami bahwa hubungan normal yang terbentuk di antara orang-orang harus dibangun atas dasar menjalankan firman Tuhan dan tidak dapat dipertahankan dengan mengandalkan filosofi duniawi, dan aku memahami bahwa, ketika seseorang memiliki hubungan normal dengan Tuhan, hubungan seseorang dengan orang lain biasanya menjadi normal. Melihat bagaimana aku bersikap ketika menghadapi masalah, aku tidak fokus pada menjalankan sesuai dengan firman Tuhan atau membangun hubungan normal dengan Tuhan, tetapi sebaliknya aku mengandalkan metodeku sendiri untuk mempertahankan hubunganku dengan orang lain. Seperti ketika pemilik memintaku untuk bekerja lembur dan menghentikan hari liburku, misalnya. Aku tahu betul bahwa aku hanya bisa menghadiri kebaktian pada hari liburku, tetapi demi menghindari dia mengatakan bahwa aku tidak menghormatinya, aku setuju untuk bekerja lembur dan menyerah menghadiri kebaktian. Ketika semua rekanku pergi untuk menikmati hotpot, aku sekali lagi mengikuti mereka dan menyerah menghadiri kebaktian hanya agar mereka tidak mengembangkan prasangka terhadapku dan mengucilkanku. Aku berpikir tentang betapa aku percaya kepada Tuhan tetapi tidak memiliki tempat bagi Tuhan di hatiku, dan setiap kali pencobaan menimpaku, aku selalu berusaha untuk menjaga hubungan antarpribadiku dan semakin jauh dari Tuhan. Melakukan dengan cara itu tidak membuatku berdiri teguh dalam kesaksian, dan sebaliknya aku telah menjadi bahan tertawaan Iblis, dan Tuhan tidak berkenan. Kehendak Tuhan adalah bahwa aku melakukan kebenaran dan memuaskan Dia terlebih dahulu setiap kali aku menghadapi masalah, dan bahwa aku tidak berusaha untuk mempertahankan hubungan antarpribadiku demi kesombongan dan harga diriku, selalu mengkhawatirkan apa yang dipikirkan orang lain tentangku, atau apa yang bos dan rekan kerjaku pikirkan tentangku. Setelah menyadari hal ini, aku berdoa kepada Tuhan di dalam hati: "Aku tidak lagi ingin mempertahankan hubungan antarpribadi pada masa mendatang, dan apa pun yang terjadi yang menggangguku atau menghalangiku menghadiri kebaktian, aku akan selalu melakukan kebenaran dan berdiri teguh dalam kesaksianku demi memuaskan Tuhan!"

Kemudian, pemilik datang ke kedai kopi dan mengundang kami para staf pada hari Sabtu untuk makan hidangan laut BBQ. Aku berpikir tentang bagaimana ada kebaktian yang harus kuhadiri hari Sabtu itu, jadi aku katakan aku tidak bisa pergi. Rekan kerjaku mengatakan kepadaku bahwa manajer menyuruh kita semua harus pergi, dan tidak pergi akan membuat dia kehilangan muka. Ketika aku ingat apa yang telah terjadi terakhir kali, aku memutuskan bahwa aku tidak dapat mempertahankan hubungan antarpribadiku kali ini dan bahwa aku harus melakukan kebenaran dan berdiri teguh dalam kesaksianku demi memuaskan Tuhan. Jadi, aku berkata tegas kepada mereka: "Aku benar-benar tidak akan pergi!" Tanpa diduga, salah satu rekanku bertanya kepadaku: "Apa yang lebih penting, kebaktianmu atau kami?" Aku tahu ini adalah Iblis yang mencobaiku untuk melihat apakah aku akan mengizinkan diriku dibatasi oleh orang lain, jadi aku tertawa dan berkata, "Kebaktianku lebih penting, tentu saja! Jika kamu mau ikut denganku, kamu akan memahami keputusanku," Rekan kerjaku tidak mengatakan apa-apa dan pergi.


Malam itu, di sebuah kebaktian, kami terutama melakukan persekutuan tentang kebenaran seperti pentingnya mengenal diri sendiri dan bagaimana mengenali watak kita yang rusak, dan aku menemukan ini sangat bermanfaat bagi kehidupanku. Pada masa lalu, setiap kali menemukan sesuatu yang tidak sesuai dengan gagasan-gagasanku sendiri, aku tidak pernah merenungkan masalahku sendiri, dan ini sering membuatku menyalahkan orang, peristiwa, dan hal-hal di sekitarku. Melalui persekutuan kebenaran tentang mengenali diri sendiri, aku akhirnya memiliki jalan yang harus kulalui. Setelah kebaktian usai, hatiku tenang dan rohku merasakan kenikmatan. Saat itu, aku akhirnya benar-benar menghargai apa yang disampaikan dalam firman Tuhan: "Ketika engkau telah memuaskan Tuhan, di dalam dirimu akan ada tuntunan Tuhan, dan engkau akan sangat diberkati oleh Tuhan, yang akan memberimu rasa kenikmatan: engkau akan merasa sangat terhormat karena telah memuaskan Tuhan. Batinmu akan merasa sangat gembira, dan di dalam hatimu akan jernih dan damai, hati nuranimu akan terhibur dan bebas dari tuduhan, dan hatimu akan merasa nyaman apabila bertemu saudara-saudari seiman. Inilah artinya menikmati kasih Tuhan, dan hanya inilah sebenarnya menikmati Tuhan."

Melalui pengalaman-pengalamanku selama periode ini, aku akhirnya mendapatkan sedikit pemahaman tentang berbagai pencobaan Iblis, dan aku memahami bahwa, ketika kondisi-kondisi yang buruk muncul, kita harus lebih banyak berdoa, mencari kehendak Tuhan, dan mengandalkan kebenaran untuk mendekati orang, peristiwa, dan hal-hal di sekitar kita, karena hanya dengan melakukan ini kita dapat terhindar dari terjebak dalam tipu daya Iblis. Sekarang, aku tidak akan pernah lagi mengizinkan orang, kejadian, atau hal apa pun menghentikanku dari menghadiri kebaktian! Syukur kepada Tuhan. Mulai hari ini, aku akan menghadiri lebih banyak kebaktian dan melakukan yang terbaik untuk mengejar kebenaran dan memuaskan Tuhan!
Kembali Ke Atas
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik